Yang sudi menjengah...TQ

Sunday, September 26, 2010

Puding...

Pagi tu, sepatutnya suram seperti biasa. Tapi hari itu riuh rendah sedikit dengan penganjuran jamuan untuk guru-guru praktikal di Sekolah Kebangsaan Bandar Baru Seri Petaling. Gua pun, selaku guru 'konok-konon' di sekolah tersebut berasa amat terharu kerana majlis jamuan tersebut di buat oleh Panitia PENDIDIKAN KHAS (PK) di sekolah tersebut. Semua guru hadir. Gua pun tak lepaskan peluang untuk makan percuma kat jamuan tu.

Puding. Warna kuning menyerlah menarik selera gua. Gua amek 8 senduk bersaiz kecil tanpa niat tamak. Gua bawa duduk berhampiran dengan bilik kanak-kanak PK (autisme). Sedang gua menikmati puding tu, tiba-tiba seorang kanak-kanak PK menghampiri gua. Dalam hati gua berbisik "Ni budak PK ni. Mesti die nak makan juga. Tapi mana guru bimbingan dia.."

Semakin lama semakin dekat anak kecil itu menghampiri gua. Penuh semangat langkah die. Mungkin gembira nak makan percuma macam gua jugak. Selang beberapa saat, anak kecil itu sudah berada tepi gua. Dududk sebelah gua. Dan belum sempat gua nak bertanya apa-apa lantas anak kecil itu berkata:

"Cikgu makan apa cikgu??'
"Cikgu makan puding ni. Kamu nak ke??" balas gua dengan niat hendak semawa anak itu.

"OooOOoooo...puding. Mesti sedap...Tengok jap cekgu.."balas anak kecil itu balik sambil menarik mangkuk yang gua riba itu. Gua pun turunkan sikit bagi beliau tengok.

"Aah memang sedap. ...." belum sempat gua habiskan ayat gua, anak kecil itu bangun dan terus menuju ke meja yang terhidang pelbagai makanan yang sedap tu.

"Eh Kamu nak kemana tu..??" tanya gua sangsi.
"Nak amek puding lah cekgu. Kan cekgu cakap sedap.." balasnya petah.

Gua angguk. Beberapa minit kemudian anak kecil itu kembali duduk disebelah gua. Ditangannya ada semangkuk makanan dan sudu. Mungkin ingin kan sedikit perbualan, dia duduk rapat-rapat dengan gua.

"Errr....." belom sempat lagi gua nak cakap dengan anak itu, dia menghulurkan mangkuk yang dipegangnya tadi ke arah gua dan..

"Cekgu, puding....Sedapkan.." petah lagi anak kecil itu berkata.

Dengan sebak dan hibanya gua tersentap sekali. Di dalam mangkuk itu mengandungi Mee Goreng. Bukan puding yang macam gua makan. Kesian anak kecil itu. Tidak dapat membezakan sesuatu dengan tepat dan normal. macammana anak itu nak menikmati keseronokan hidup normal macam kita..?? Gua pun dengan perasaan sayu dan kesian tadi lantas menghulurkan puding gua tadi kepada anak kecil itu agar anak kecil yang kerkurangan itu dapat merasai nikmat sebenar apa yang dia inginkan.

"Takpelah budak, kat dunia ni memang lah lu serba kekurangan. Memang lu tak dapat bezakan itu ini. Tapi kat akhirat esok, memang ALLAH takkan membezakan apa-apa dengan lu. Jaminan kenikmatan syurga pasti lu akan rasai. Tempuhlah kehidupan cacat dan kurang lu itu dengan penuh tabah kerna di SANA nanti lu akan mendapat bekali-kali ganda kenikmatan berbanding kenikmatan di dunia ini...."




p/s:
Gua tak pernah selami hati mereka. Gua tak pernah selami jiwa mereka. Tapi gua tau hati dan perassan serta jiwa mereka tetap inginkan seperti yang kita inginkan. Mereka juga berhak untuk semua yang kita ada walaupun mereka begitu. Salam..!!~




Saturday, September 18, 2010

Lagenda Puteri Rapanjel Puteri di Jawa..



Laggenda..!!

Rambut panjang, tapi tak ikal mayang.
Panjang mengurai mencecah lantai.
Mencecah lantai hitam di atas.
Perang menyerlah di bawah bahhu.

Sapa yang tidak mengenali Rapanjel. Puteri di Jawa, puteri berambut panjang. Jika di bandingkan dengan Film Harry Potter pon kompom lagi panas cerita Rapanjel. Apatah lagi kalau nak dibandingkan dengan cerita Kecoh Betul lakonan Nabil Raja Lawak.

Putera Kencana Lestari saudagar yang mahsyur. Belayar ke serata dunia, menjulang nama di mata dunia. Hati terpaut dengan Rapanjel. Dulu pernah sekali Fauziah Gaus usha Kencana ni, tapi tak dihiraukan. Sebab hatinya pada Rapanjel. Kemana pergi, biarpun ke Tanah Eropah sekalipun, masih di ingat pada Rapanjel. Namun mata tidak pernah bertentang. Hampa..

Putera Bidara Anak KAsturi Peri, putera saudagar Tanah Semenanjung. Saudagar alam mahsur saksama, baik pekerti. Pernah dulu melabur dalam ASB tanah Melayu. Berlipat ganda untungnya. Tapi hatinya sama dengan Kencana. Meminati Rapanjel yang berambut panjang dan tebal. Kasar tu tak tahu la pulak. Sayangnya tetap utuh walau pernah di usha oleh Fazura mase berdagang di Downtown Cheras. Namun mata tidak pernah bertentang jua. Hampa jua...

Sufian Akmal, pendeta dari Tanah Melayu yang menetap di sekitar Jawa Barat. Kacak dan tampan seperti Putera-putera. Hati juga terpikat dengan Rapanjel kerana kecewa dengan sikap Beyonce yang lebih memilih penyanyi berkulit gelap. Namun Sufian telah mempunyai kekasih hati. Bagaimana hendak bermadu kasih dengan Rapanjel?? Sudahlah ada kekasih, sayang pula melebihi diri kepada Rapanjel.

Rupanya, ketiga-tiga pemuda tidak bertepuk sebelah tangan. Rapanjel menerima sayang dah kasih mereka dengan hati yang terbuka luas seluas Dewan Semarak Felda. Tau..?? Jadi jika Rapanjel berminat dengan salah seorang mereka ini, maka mereka akan dapat bersama,

Di pendekkan cerita, alkisah pemerintahan Raja Petra Senandung Pundek iaitu kepunyaan Ayahanda Rapabjel. telah di serang lanun-lanun dari tanah Aceh. Musnah. Semua harat benda negara musnah, ibarat kata Karam Singh Walia, pengacara TV3 tu, "disebabkan nila setitik, rosak susu sebelanga". Kalau susu tu dalam botol, kira rosak susu dalam botollah. Ahh..!! Mengarut pulak. Di akhir peperangan itu, Rapanjel telah diculik oleh si penjahat yang bengis dan kejam, Yang tidak berhati perut. Rapanjel telah di kurung di menara yang tinggi. Tiada pintu masuk, tiada ruang untuk Rapanjel melarikan diri. Rapanjel ketakutan. Rapanjel mengharapkan kehadiran ketiga-tiga jejaka idaman untuk menyelamatkannya,

Berita peperangan disebarkan melalui Facebook atau laman bukuwajah. Berita Rapanjel diculik juga amat hangat dan panas. Ramai yang LIKE page tu. Ketiga-tiga pemuda tersebut mula mengatur langkah-langkah bangang mereka untuk menyelamatkan Rapanjel. Segala peralatan, strategi dirancang rapi menggunakan Microsoft Excel Enterprise keluaran Microsoft. Setelah berkurun lama menyiapkan strategi, maka hari yang ditunggu-tunggu tiba, Ketiga-tiga jejakan tersebut telah bersatu untuk menyelamatkan Rapanjel,.

Suasana sunyi di Menara kurungan Rapanjel. Hening malam itu amat membuatkan ketiga-tiga pemuda tadi untuk berhati-hati. Sesampai je di Menara Kurungan tersebut, mereka memanggil Rapanjel, Kerjasama yang di tunjukkan mereka tak ubah seperti Adiwira WONDERPET yang di tayangkan di Tv9 pada setiap hari Jam 2.30 petang.

"Bagaimana kamu hendak naik?? Menara ini tinggi sekali.." bicara Rapanjel.

"Ya, kamu hulurkan rambutmu yang ikal dan panjang mengurai itu ke bawah. Dan salah seorang dari kami akan mengambil mu di atas nanti..." balas si pendeta a.k.a Sufian Akmal.

Kalakian di lemparkan terus rambutnya Rapanjel. Panjang mengurai sehingga mencecah lantai. Gedebuk..!! Tersentak mereka bertiga. Dengan niat untuk bergurau di saat-saat genting, Rapanjel telah memekik:

"Barangsiapa di antara kanda bertiga yang berjaya menyelamatkan dinda, maka dinda akan meninta ayahanda dinda mengahwini dia kapan perang berakhir..."

Apa lagi, berebut-rebut ketiga-tiga jejaka adiwira tadi memanjat rambut Rapanjel. Si Rapanjel yang bangang tadi terus terpekik kesakitan akibat rambutnya di panjat 3 orang sekaligus. Panjang-panjang juga, tapi dah nama pun rambut, kompom la sakit kan. Jeritan-jeritan tadi tidak dihiraukan jejaka tersebut kerana mereka masih membayangkan malam pertama bersama Rapanjel kelak jika dapat menyelamatkan puteri itu. Lantas, akibat daripada gopoh - gapah tersebut, tiba-tiba Rapanjel yang tidak dapat bertahan lagidi tarik (jatuh) ke bawah. Gedebuk..!! Kuat sedikit bunyi nya daripada bunyi rambutnya yang jatuh, Tergamam..!! Rapanjel terkorban di tempat kejadian akibat kebangangngan nye sendiri. Mayatnya dihantar ke Hospital untuk di bedah siasat. Adiwira-adiwira itu tadi pula ditangkap kerana bunyi bising yang terhasil sewaktu situasi genting tadi. Di pendekkan cerita, lagenda ini berakhir dengan entah apa-apa. Semua hero dan heroin dalam lagenda ini mati. Hahahahaha....




p/s:
Ala lagenda ni macam cerita dongeng Princess Rapunzel mat salleh tu,, Tau kan ??


Thursday, September 9, 2010

Pasang!!




Kadang rupa bukan wajahnya,
Kadang suara bukan nadanya,
Kadang kata bukan khiasannya,
Tapi itulah dia....

Kadang rupa bukan dia,
Kadang suara bukan dia,
Kadang kata bukan dia,
Tapi itulah dia....

Selalu dia ada,
Selalu dia ketawa,
Selalu dia gembira,
Selalu dia bahagia...

Hening malam sering mengingatkanku,
Agar tidak alpa dan leka,
Kerna siangnya banyak mengajarku,
Dan aku yang bergelumang dengan cahaya serta kegelapan,
Sering tergelincir,
Dan lagu itu tiada nilainya andai nada tidak seiring iramanya,
Dan lambaian nyior itu sekalipun menunggu bayu dan angin,
Tanah yang kontang bukan meminta untuk disirami,
Tanah yang kontang meminta untuk disemai bakti,
Andai ombak tidak kelihatan,
Merajuk pantai,
Menangis laut......


p/s: Jangan kata benar andai dusta semata. Sahihkan kata, buktikan janji. Semerah darah mengalir, jangan putihkan dengan lumpur nanah..

Kelip-kelip..!!